Budidaya Cacing Tanah


Author:

Kemal Prihatman

Published Year:

2000

1. Sejarah Singkat

Cacing tanah termasuk hewan tingkat rendah karena tidak mempunyai tulang belakang (invertebrata). Cacing tanah termasuk kelas Oligochaeta. Famili terpenting dari kelas ini Megascilicidae dan Lumbricidae. Cacing tanah bukanlah hewan yang asing bagi masyarakat kita, terutama bagi masyarakat pedesaan. Namun hewan ini mempunyai potensi yang sangat menakjubkan bagi kehidupan dan kesejahteraan manusia.

2. Sentra Peternakan

Sentra peternakan cacing terbesar terdapat di Jawa Barat khususnya Bandung – Sumedang dan sekitarnya.

3. Jenis Cacing

Jenis-jenis yang paling banyak dikembangkan oleh manusia berasal dari famili Megascolicidae dan Lumbricidae dengan genus Lumbricus, Eiseinia, Pheretima, Perionyx, Diplocardi dan Lidrillus.

Beberapa jenis cacing tanah yang kini banyak diternakkan antara lain: Pheretima, Perionyx dan Lumbricus. Ketiga jenis cacing tanah ini menyukai bahan organik yang berasal dari pupuk kandang dan sisa-sisa tumbuhan.

  • Cacing tanah jenis Lumbricus mempunyai bentuk tubuh pipih. Jumlah segmen yang dimiliki sekitar 90-195 dan klitelum yang terletak pada segmen 27-32. Biasanya jenis ini kalah bersaing dengan jenis yang lain sehingga tubuhnya lebih kecil. Tetapi bila diternakkan besar tubuhnya bisa menyamai atau melebihi jenis lain.
  • Cacing tanah jenis Pheretima segmennya mencapai 95-150 segmen. Klitelumnya terletak pada segmen 14-16. Tubuhnya berbentuk gilik panjang dan silindris berwarna merah keunguan. Cacing tanah yang termasuk jenis Pheretima antara lain cacing merah, cacing koot dan cacing kalung.
  • Cacing tanah jenis Perionyx berbentuk gilik berwarna ungu tua sampai merah kecokelatan dengan jumlah segmen 75-165 dan klitelumnya terletak pada segmen 13 dan 17. Cacing ini biasanya agak manja sehingga dalam pemeliharaannya diperlukan perhatian yang lebih serius.

Cacing jenis Lumbricus rubellus memiliki keunggulan lebih dibanding kedua jenis yang lain di atas, karena produktivitasnya tinggi (penambahan berat badan, produksi telur/anakan dan produksi bekas cacing “kascing”) serta tidak banyak bergerak

4. Manfaat Cacing

Dalam bidang pertanian, cacing menghancurkan bahan organik sehingga memperbaiki aerasi dan struktur tanah. Akibatnya lahan menjadi subur dan penyerapan nutrisi oleh tanaman menjadi baik. Keberadaan cacing tanah akan meningkatkan populasi mikroba yang menguntungkan tanaman. Selain itu juga cacing tanah dapat digunakan sebagai:

  1. Bahan Pakan Ternak
    Berkat kandungan protein, lemak dan mineralnya yang tinggi, cacing tanah dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak seperti unggas, ikan, udang dan kodok.
  2. Bahan Baku Obat dan bahan ramuan untuk penyembuhan penyakit.
    Secara tradisional cacing tanah dipercaya dapat meredakan demam, menurunkan tekanan darah, menyembuhkan bronchitis, reumatik sendi, sakit gigi dan tipus.
  3. Bahan Baku Kosmetik
    Cacing dapat diolah untuk digunakan sebagai pelembab kulit dan bahan baku pembuatan lipstik.
  4. Makanan Manusia
    Cacing merupakan sumber protein yang berpotensi untuk dimasukkan sebagai bahan makanan manusia seperti halnya daging sapi atau ayam.

5. Persyaratan Lokasi

  1. Tanah sebagai media hidup cacing harus mengandung bahan organik dalam jumlah yang besar.
  2. Bahan-bahan organik tanah dapat berasal dari serasah (daun yang gugur), kotoran ternak atau tanaman dan hewan yang mati. Cacing tanah menyukai bahan-bahan yang mudah membusuk karena lebih mudah dicerna oleh tubuhnya.
  3. Untuk pertumbuhan yang baik, cacing tanah memerlukan tanah yang sedikit asam sampai netral atau ph sekitar 6-7,2. Dengan kondisi ini, bakteri dalam tubuh cacing tanah dapat bekerja optimal untuk mengadakan pembusukan atau fermentasi.
  4. Kelembaban yang optimal untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan cacing tanah adalah antara 15-30 %.
  5. Suhu yang diperlukan untuk pertumbuhan cacing tanah dan penetasan kokon adalah sekitar 15–25 derajat C atau suam-suam kuku. Suhu yang lebih tinggi dari 25 derajat C masih baik asal ada naungan yang cukup dan kelembaban optimal.
  6. Lokasi pemeliharaan cacing tanah diusahakan agar mudah penanganan dan pengawasannya serta tidak terkena sinar matahari secara langsung, misalnya di bawah pohon rindang, di tepi rumah atau di ruangan khusus (permanen) yang atapnya terbuat dari bahan-bahan yang tidak meneruskan sinar dan tidak menyimpan panas.

6. Pedoman Teknis Budidaya

6.1. Penyiapan Sarana dan Peralatan

Pembuatan kandang sebaiknya menggunakan bahan-bahan yang murah dan mudah didapat seperti bambu, rumbia, papan bekas, ijuk dan genteng tanah liat.

Salah satu contoh kandang permanen untuk peternakan skala besar adalah yang berukuran 1,5 x 18 m dengan tinggi 0,45 m. Didalamnya dibuat rak-rak bertingkat sebagai tempat wadah-wadah pemeliharaan. Bangunan kandang dapat pula tanpa dinding (bangunan terbuka).

Model-model sistem budidaya, antara lain rak berbaki, kotak bertumpuk, pancing bertingkat atau pancing berjajar.

6.2. Pembibitan

Persiapan yang diperlukan dalam pembudidayaan cacing tanah adalah meramu media tumbuh, menyediakan bibit unggul, mempersiapkan kandang cacing dan kandang pelindung.

  1. Pemilihan Bibit Calon Induk
    Sebaiknya dalam beternak cacing tanah secara komersial digunakan bibit yang sudah ada karena diperlukan dalam jumlah yang besar. Namun bila akan dimulai dari skala kecil dapat pula dipakai bibit cacing tanah dari alam, yaitu dari tumpukan sampah yang membusuk atau dari tempat pembuangan kotoran hewan.
  2. Pemeliharaan Bibit Calon Induk
    Pemeliharaan dapat dibagi menjadi beberapa cara:

    1. pemeliharaan cacing tanah sebanyak-banyaknya sesuai tempat yang digunakan. Cacing tanah dapat dipilih yang muda atau dewasa. Jika sarang berukuran tinggi sekitar 0,3 m, panjang 2,5 m dan lebar kurang lebih 1 m, dapat ditampung sekitar 10.000 ekor cacing tanah dewasa.
    2. pemeliharaan dimulai dengan jumlah kecil. Jika jumlahnya telah bertambah, sebagian cacing tanah dipindahkan ke bak lain.
    3. pemeliharaan kombinasi cara a dan b.
    4. pemeliharaan khusus kokon sampai anak, setelah dewasa di pindah ke bak lain.
    5. Pemeliharaan khusus cacing dewasa sebagai bibit.
  3. Sistem Pemuliabiakan
    Apabila media pemeliharaan telah siap dan bibit cacing tanah sudah ada, maka penanaman dapat segera dilaksanakan dalam wadah pemeliharaan. Bibit cacing tanah yang ada tidaklah sekaligus dimasukan ke dalam media tetapi harus dicoba sedikit demi sedikit. Beberapa bibit cacing tanah diletakkan di atas media, kemudian diamati apakah bibit cacing itu masuk ke dalam media atau tidak. Jika terlihat masuk, baru bibit cacing yang lain dimasukkan. Setiap 3 jam sekali diamati, mungkin ada yang berkeliaran di atas media atau ada yang meninggalkan media (wadah). Apabila dalam waktu 12 jam tidak ada yang meninggalkan wadah berarti cacing tanah itu betah dan media sudah cocok. Sebaliknya bila media tidak cocok, cacing akan berkeliaran di permukaan media. Untuk mengatasinya, media harus segera diganti dengan yang baru. Perbaikan dapat dilakukan dengan cara disiram dengan air, kemudian diperas hingga air perasannya terlihat berwarna bening (tidak berwarna hitam atau cokelat tua).
  4. Reproduksi, Perkawinan
    Cacing tanah termasuk hewan hermaprodit, yaitu memiliki alat kelamin jantan dan betina dalam satu tubuh. Namun demikian, untuk pembuahan, tidak dapat dilakukannya sendiri. Dari perkawinan sepasang cacing tanah, masing-masing akan dihasilkan satu kokon yang berisi telur-telur.
    Kokon berbentuk lonjong dan berukuran sekitar 1/3 besar kepala korek api. Kokon ini diletakkan di tempat yang lembab. Dalam waktu 14-21 hari kokon akan menetas. Setiap kokon akan menghasilkan 2-20 ekor, rata-rata 4 ekor. Diperkirakan 100 ekor cacing dapat menghasilkan 100.000 cacing dalam waktu 1 tahun. Cacing tanah mulai dewasa setelah berumur 2-3 bulan yang ditandai dengan adanya gelang (klitelum) pada tubuh bagian depan. Selama 7-10 hari setelah perkawinan cacing dewasa akan dihasilkan 1 kokon.

6.3. Pemeliharaan

  1. Pemberian Pakan
    Cacing tanah diberi pakan sekali dalam sehari semalam sebanyak berat cacing tanah yang ditanam. Apabila yang ditanam 1 Kg, maka pakan yang harus diberikan juga harus 1 Kg. Secara umum pakan cacing tanah adalah berupa semua kotoran hewan, kecuali kotoran yang hanya dipakai sebagai media.
    Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan pada cacing tanah, antara lain :

    1. pakan yang diberikan harus dijadikan bubuk atau bubur dengan cara diblender.
    2. bubur pakan ditaburkan rata di atas media, tetapi tidak menutupi seluruh permukaan media, sekitar 2-3 dari peti wadah tidak ditaburi pakan.
    3. pakan ditutup dengan plastik, karung , atau bahan lain yang tidak tembus cahaya.
    4. pemberian pakan berikutnya, apabila masih tersisa pakan terdahulu, harus diaduk dan jumlah pakan yang diberikan dikurangi.
    5. bubur pakan yang akan diberikan pada cacing tanah mempunyai perbandingan air 1:1.
  2. Penggantian Media
    Media yang sudah menjadi tanah/kascing atau yang telah banyak telur (kokon) harus diganti. Supaya cacing cepat berkembang, maka telur, anak dan induk dipisahkan dan ditumbuhkan pada media baru. Rata rata penggantian media dilakukan dalam jangka waktu 2 minggu.
  3. Proses Kelahiran
    Bahan untuk media pembuatan sarang adalah: kotoran hewan, dedaunan/Buah-buahan, batang pisang, limbah rumah tangga, limbah pasar, kertas koran/kardus/kayu lapuk/bubur kayu.

Bahan yang tersedia terlebih dahulu dipotong sepanjang 2,5 cm. Berbagai bahan, kecuali kotoran ternak, diaduk dan ditambah air kemudian diaduk kembali. Bahan campuran dan kotaran ternak dijadikan satu dengan persentase perbandingan 70:30 ditambah air secukupnya supaya tetap basah.

7. Hama Dan Penyakit

Keberhasilan beternak cacing tanah tidak terlepas dari pengendalian terhadap hama dan musuh cacing tanah. Beberapa hama dan musuh cacing tanah antara lain: semut, kumbang, burung, kelabang, lipan, lalat, tikus, katak, tupai, ayam, itik, ular, angsa, lintah, kutu dan lain-lain.

Musuh yang juga ditakuti adalah semut merah yang memakan pakan cacing tanah yang mengandung karbohidrat dan lemak. Padahal kedua zat ini diperlukan untuk penggemukan cacing tanah. Pencegahan serangan semut merah dilakukan dengan cara disekitar wadah pemeliharaan (dirambang) diberi air cukup.

8. Panen

Dalam beternak cacing tanah ada dua hasil terpenting (utama) yang dapat diharapkan, yaitu biomas (cacing tanah itu sendiri) dan kascing (bekas cacing). Panen cacing dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya adalah dengan mengunakan alat penerangan seperti lampu petromaks, lampu neon atau bohlam. Cacing tanah sangat sensitif terhadap cahaya sehingga mereka akan berkumpul di bagian atas media. Kemudian kita tinggal memisahkan cacing tanah itu dengan medianya.

Ada cara panen yang lebih ekonomis dengan membalikan sarang. Dibalik sarang yang gelap ini cacing biasanya berkumpul dan cacing mudah terkumpul, kemudian sarang dibalik kembali dan pisahkan cacing yang tertinggal.

Jika pada saat panen sudah terlihat adanya kokon (kumpulan telur), maka sarang dikembalikan pada wadah semula dan diberi pakan hingga sekitar 30 hari. Dalam jangka waktu itu, telur akan menetas. Dan cacing tanah dapat diambil untuk dipindahkan ke wadah pemeliharaan yang baru dan kascingnya siap di panen.

9. Pascapanen

-

10. Analisis Ekonomi Budidaya

10.1. Analisis Usaha Budidaya

Perkiraan analisis budidaya cacing tanah di Bandung (Jawa Barat) pada tahun 1999 adalah sebagai berikut:

1. Modal Tetap
a. Sewa tanah seluas 200 m2/tahun Rp 120.000
b. Kandang pelindung:bahan bambu & atap rumbia Rp 150.000
c. Kandang ternak uk. 1,5×18 m2, tingi 50cm (11 bh) Rp 600.000
d. Media
Bahan Media 6 ton @Rp 100.000 Rp 600.000
Plastik 200m @Rp 1.600 Rp 320.000
Pelepah pisang Rp 25.000
Jumlah Rp 1.815.000

2. Biaya Penyusutan
a. Sewa tanah Rp 40.000
b. Kandang pelindung Rp 16.667
c. Kandang ternak Rp 66.667
d. Media
Bahan media 6 ton Rp 300.000
Plastik 200m Rp 160.000
Pelepah pisang Rp 6.250
Jumlah Rp 589.584

3. Modal Kerja
a. Bibit sebanyak 40 kg @Rp 200.000,00/kg Rp 8.000.000
b. Pakan – limbah sayur(petsai, mentimun) 5 ton @ Rp 500 Rp 2.500.000
c. Tenaga kerja 4 orang @Rp 100.000/bulan Rp 400.000
Jumlah Rp 10.900.000

4. Jumlah Modal Kerja
a. Modal Tetap Rp 2.500.000
b. Modal Kerja Rp 10.900.000
Jumlah Rp 12.715.000

5. Produksi /4 bulan
Selama 4 bulan 1600 kg @ Rp.210.000/kg Rp 336.000.000

6. Biaya Produksi /4 bulan
a. Biaya penyusutan Rp 589.584
b. Modal Kerja Rp 10.900.000
Jumlah Rp 11.489.584

7. Keuntungan /4 bulan
a. Produksi /4 bulan Rp 336.000.000
b. Biaya Produksi /4 bulan Rp 11.489.584
Jumlah Rp 324.510.416

8. Breakeven Point
a. Keuntungan/4 bulan Rp 324.510.416
b. Biaya Produksi /4 bulan Rp 11.489.584
Jumlah
Rp 313.020.822
Keuntungan Bersih selama 4 bulan Rp 313.020.822
Untung Bersih Produksi Rp. 313.020.822/120 hr
Rp 2.608.506
BEP = Biaya Tetap [ 1 - (Biaya Penyusutan : Keuntungan)]
= Rp. 1.815.000,00 [ 1 - (Rp. 589.584 : Rp. 324.510.416,-)]

= Rp. 1.815.000,00 [ 1- 0.0018 ]
= Rp. 1.815.000,00 X 0.9982
= Rp. 1.811.733,00

Artinya tingkat hasil penjualan sebesar Rp. 1.811.733,00/4 bulan

9. Tingkat Pengembalian Modal
Jumlah Modal Yang Diperlukan
Modal Kembali = ——————————————— x 1bulan
(keuntungan + penyusutan)
= 1,733 bulan atau 2 bulan dalam 1 kali Produksi
Jadi tempo yang diperlukan untuk menutupi kembali Investasi adalah dalam 1 kali panen atau 2 bulan.

10.2. Gambaran Peluang Agribisnis

Cacing tanah merupakan komoditi ekspor yang belakangan ini mendapat respon yang besar dari para petani ataupun pengusaha. Hal ini disebabkan karena besarnya permintaan pasar internasional dan masih kurangnya produksi cacing tanah. Budidaya cacing tanah dapat memberikan hasil yang besar dengan penanganan yang baik.

11. Daftar Pustaka

  1. Asep, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah ( Bandung : Jum’ at, 2 Juli 1999).
  2. Budiarti, Asiani, Palungkun, Roni, Cacing Tanah (Jakarta : Penebar Swadaya, 1992).
  3. Endang, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah (Bogor : Jum’ at, 8 Juli 1999).
  4. Hamzah, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah (Bogor : Jum’ at, 8 Juli 1999).
  5. Hud, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah (Bogor : Jum’ at, 8 Juli 1999).
  6. Rudi, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah ( Bandung : Jum’ at, 2 Juli 1999).
  7. Sayuti, Fahri, Pedoman Praktis Budidaya Cacing Tanah (Bandung : Pusat Latihan Dan Pengembangan, 1999).
  8. Syaeful, Wawancara dengan Peternak Cacing Tanah (Bogor : Jum’ at, 8 Juli 1999).
  9. Waluyo, Neno, Wawancara dengan Mahasiswa Peternak Cacing Tanah (Bogor : Kamis, 24 Juni l999).

12. Kontak Hubungan

  1. Proyek Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pedesaan – BAPPENAS
    Jl. Sunda Kelapa No. 7 Jakarta
    Tel. 021 390 9829
    Fax. 021 390 9829
  2. Kantor Menteri Negara Riset dan Teknologi,
    Deputi Bidang Pendayagunaan dan Pemasyarakatan Iptek,
    Gedung II BPPT Lantai 6,
    Jl. M.H.Thamrin No. 8,
    Jakarta 10340, Indonesia,
    Tel. +62 21 316 9166~69,
    Fax. +62 21 310 1952,
    Web: http://www.ristek.go.id

Jakarta, Maret 2000
Sumber: Proyek Pengembangan Ekonomi Masyarakat Pedesaan, Bappenas
Editor: Kemal Prihatman

Untuk lebih jelas bisa dilihat di : Berternak Cacing Tanah

About these ads

Posted on Juni 10, 2008, in Ternak and tagged . Bookmark the permalink. 28 Komentar.

  1. Informasinya sangat menarik, kalau ingin belajar praktek budidayanya di mana ya. apakah biaya ternak yang tertera tersebut sudah sesuai dengan kondisi yg sekarang…Bagaimana bila ingin belajar lebih banyak, walau saya tak punya latar belakang baik pendidikan maupun pengalaman dalam beternak cacing khususnya.

  2. bisaga ga bibit cacing itu di dapat dari kebun tapi tanah di kebun itu tanah liat warna ke coklat,

  3. maf bisa ga makan cacing itu sisa sayu seperti ,wortel,kol,kubis,bayam dll

  4. Wawan Blackghost86

    Thank infonya….ini yang aku cari.

  5. mungkin yang dibutuhkan adalah,bagaimana menjualnya setelah panen.
    apakah ada yang mau menampungnya, atau harus mencari pasar sendiri,
    baik lokalan ataupun export,kalau ini tidak matang, sangat berbahaya, bukannya untung ,bisa bisa menjadi buntung.tapi biar gimanapun info ini sangat bagus untuk dipelajari dan dicermati,semoga bisa mengangkat derajat kita semua.

    • salam kenal,..
      ysh pak budi
      iya…sy se7 sama bapak yang satu ini, ini info yang sangat menarik dan bagus untuk dicermati dan dipelajari selain harus tetap disikapi dengan lebih bijak, karena yang nampung bakalan panen syapa and dimana tempatnya, walaupun minimal bagi para pembudidaya ikan dkk, bisa jadi bahan latihan utk tambhana pakan budidayanya, semoga bisa meningkatkan derajat kita semua,…Amieen

  6. Prospek yg bgus.
    Yg saya inginka pemasaran,trtma untuk bhan kosmetik.
    Adakah yg minat

  7. Kemanakah saya bs menghubungi untuk pemasarannya?

  8. Budi daya cacing juga sangat menarik perhatian dan bagai mana mendapatkan bibit dan pemasarannya. mohon di bantu informasinya

  9. Klo untk pemasaranny kmna y?
    Ap ad yg nampung hasil budidayanya?

  10. Sya ingin mencoba ternak cacing tanah tp mw cri bibitny dmna?

  11. sangat menarik..tapi dimana saya bisa dapatkan bibit cacingnya?..berapa harga perkilonya?..bagaimana pemasarannya?..thanks..

  12. menarik,,,
    bagaimana dengan:
    1. pemasarannya
    2. bibit
    3. jejaring pemasaran
    tlong kasi info,,
    saya tertarik untuk mengembangkan di bali,,
    apa di bali sudah ada tempat pemasarannya?
    thankz, mhon kerjasamanya,,

  13. saya sangat tertarik.
    bagaimana saya dapat:
    1.mendapatkan bibitnya.
    2.pemasarannya.
    tolong kasih info untuk kerja samanya.
    terima kasih
    vicko solo jateng

  14. tolong info lengkap;kelompok yg didaerah jakarta,penjualan,konsultasi masalah.bibit.kerjasama pembibitan,pemasaran. makasih

  15. dimana ya cari buku tentang cacing tanah di surabaya…?

  16. Prioritas utama saya dari semua ini adalah pemasaran. Dimanakah saya bisa mendapatkan pembeli dari hasil panen BUDIDAYA CACING tersebut? Tolong beri penjelasan yang lengkap. Dan saya sangat berterimakasih dari artikel mengenai BUDIDAYA CACING TANAH.

  17. pemasarannya kmn y???
    ada informasinya g???

  18. slmt malam membaca tulisan anda sunguh sya ucapkan terima kasih..boleh tau g klo d daerah kuningan jawa barat ada g yang sudah memulai?memasarkannya k mna?berapa harga nya?dan bibitnya dari mana?
    terima kasih.

  19. Justru tahun 1999 itu budidaya cacing itu sangat booming stlh boomimg budidaya jangkrik dan skrg booming tokek. Semua pd membudidayakan akan tetapi pasar tdk menyerap. Kalo sumber protein harganya 250rb per kilo, user apa ga mendingan mensubtitusi keju whey protein yg kandungan proteinnya lebih tinggi dan harganya lebih murah. dahulu memang teknologi baru menemukan kandungan tertinggi protein terdapat pd cacing.

  20. bukannya sewa tanah jaman gini mahal ya wah udah basi beritanya……

  21. mohon dikirimkan ke alamat email saya, tempat mendapatkan bibit dan pemsarannya. dimana juga saya dapat melihat secara langsung budidaya cacing tanah. Terima kasih

  22. saya jauh di kalimantan di mana bisa mempelajari beternak cacaing maks

  23. jualnya kemana??

  24. ahmad silakhudin amin

    klo produksi itu semua bisa,,,klo pemasaran tu gimna??????
    smua pternakan tu bisa mnghasilkan produk toh nyatanya dlam bbrapa bulan gulung tikar krna pemasaran yg sling tusuk dri belakang,,,,hrus da wadah pemasaran yang jelas donk,,beli bibit dmna gtu????kok geje smua ni,,,,

  25. gud gud gud….
    indonesia punya banyak potensi, SDA, SDM, dari hulu sampai hilir kita punya.
    hampir semua yang diusahakan masyarakat bisa berhasil, bahkan over product. hanya saja sampai dengan saat ini, sistem dan akses yang kurang berpihak kepada mereka/pembudidaya. so, indonesia jd negara dengan beberapa penduduk terkaya di asia juga indonesia tempatnya orang dengan ekonomi terendah…
    orang bisa bilang ” kasih kail jangan kasih ikan”, cman kalo ga dikasi tau jenis umpannya, cara memancing, lokasi pancing sampai penanganan pasca pancing ya tetap aja masyarakat ga berdaya n slalu jd objek “permainan” dari regulasi ampe hasil produksi… plis deh all bro, kasih chance n share yg sesuai yg pantas,
    ini cacing punya prospek jg oke, but perush mana n regulasi macam mana yg sesuai n harus para petani penuhi buat bisa masuk spesifikasi mereka…
    thxs anywway buat tulisannya, so good n sungguh berarti… salam sukses n tetap semangadd to indonesia

  26. Saya tinggal di Ciawi Bogor. Dimana saya bisa dapat/beli bibit cacing tanah jenis Lumbricus ?

  27. _d semarang ada gak,penampung hsil budidaya cacing,n pemasaranya bgaimna

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: